Minggu, 14 Juli 2013

Pendekatan, Metode, dan Teknik Pembelajaran Bahasa Indonesia

A. Pendekatan, Metode, dan Teknik Pembelajaran
1. Pengertian Pendekatan
Dalam proses belajar mengajar, kita mengenal istilah pendekatan, metode, dan
teknik pembelajaran. Istilah-istilah tersebut sering digunakan dengan pengertian yang
sama; artinya, orang menggunakan istilah pendekatan dengan pengertian yang sama
dengan pengertian metode, dan sebaliknya menggunakan istilah metode dengan
pengertian yang sama dengan pendekatan; demikian pula dengan istilah teknik dan
metode.
Sebenarnya, ketiga istilah tersebut mempunyai makna yang berbeda, walaupun
dalam penerapannya ketiga-tiganya saling berkaitan. Tentang hal ini, Ramelan (1982)
mengutip pendapat Anthony yang mengatakan bahwa pendekatan ini mengacu pada
seperangkat asumsi yang saling berkaitan, dan berhubungan dengan sifat bahasa, serta
pengajaran bahasa. Pendekatan merupakan dasar teoretis untuk suatu metode. Asumsi
tentang bahasa bermacam-macam, antara lain asumsi yang menganggap bahasa sebagai
kebiasaan; ada pula yang menganggap bahasa sebagai suatu sistem komunikasi yang
pada dasarnya dilisankan; dan ada lagi yang menganggap bahasa sebagai seperangkat
kaidah, norma, dan aturan.
Asumsi-asumsi tersebut menimbulkan adanya pendekatan-pendekatan yang
berbeda, yakni:
(1) Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa belajar berbahasa, berarti berusaha
membiasakan dan menggunakan bahasa untuk berkomunikasi. Tekanannya pada
pembiasaan.
(2) Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa belajar berbahasa, berarti berusaha
untuk memperoleh kemampuan berkomunikasi secara lisan. Tekanan
pembelajarannya pada pemerolehan kemampuan berbicara.
(3) Pendekatan yang mendasari pendapat bahwa dalam pembelajaran bahasa, yang harus
diutamakan ialah pemahaman akan kaidah-kaidah yang mendasari ujaran, tekanan
pembelajaran pada aspek kognitif bahasa, bukan pada kemampuan menggunakan
bahasa.
2. Berbagai Pendekatan dalam Pembelajaran Bahasa
Pendekatan yang telah lama diterapkan dalam pembelajaran bahasa antara lain
ialah pendekatan tujuan dan pendekatan struktural. Kemudian menyusul pendekatanpendekatan yang dipandang lebih sesuai dengan hakikat dan fungsi bahasa, yakni
pendekatan komunikatif.
a. Pendekatan Tujuan2
Pendekatan tujuan ini dilandasi oleh pemikiran bahwa dalam setiap kegiatan
belajar mengajar, yang harus dipikirkan dan ditetapkan lebih dahulu ialah tujuan yang
hendak dicapai. Dengan memperhatikan tujuan yang telah ditetapkan itu dapat ditentukan
metode mana yang akan digunakan dan teknik pengajaran yang bagaimana yang
diterapkan agar tujuan pembelajaran tersebut dapat dicapai. Jadi, proses belajar mengajar
ditentukan oleh tujuan yang telah ditetapkan untuk mencapai tujuan itu sendiri.
Pada bagian terdahulu telah disebutkan bahwa kurikulum disusun berdasarkan
suatu pendekatan. Seperti kita ketahui, Kurikulum 1975 merupakan kurikulum yang
berorientasi pada pendekatan tujuan. Sejalan dengan hal itu maka bidang-bidang studi
pun orientasinya pada pendekatan tujuan; demikian pula bidang studi Bahasa Indonesia.
Oleh karena orientasinya pada tujuan, maka pembelajarannya pun penekanannya pada
tercapainya tujuan. Misalnya, untuk pokok bahasan menulis, tujuan pembelajaran yang
ditetapkan ialah "Siswa mampu membuat karangan/cerita berdasarkan pengalaman atau
informasi dari bacaan”. Dengan berdasar pada pendekatan tujuan, maka yang penting
ialah tercapainya tujuan, yakni siswa memiliki kemampuan mengarang. Adapun
mengenai bagaimana proses pembelajarannya, bagaimana metodenya, bagaimana teknik
pembelajarannya tidak merupakan masalah penting.
Demikian pula kalau yang diajarkan pokok bahasan struktur, dengan tujuan
"Siswa memiliki pemahaman mengenai bentuk-bentuk kata bahasa Indonesia". Tujuan
tersebut dapat dicapai melalui pembelajaran morfologi bahasa Indonesia.
Penerapan pendekatan tujuan ini sering dikaitkan dengan "cara belajar tuntas".
Dengan "cara belajar tuntas", berarti suatu kegiatan belajar mengajar dianggap berhasil
apabila sedikitnya 85% dari jumlah siswa yang mengikuti pelajaran itu menguasai
minimal 75% dari bahan ajar yang diberikan oleh guru. Penentuan keberhasilan itu
didasarkan hasil tes sumatif; jika sekurang-kurangnya 85% dari jumlah siswa dapat
mengerjakan atau dapat menjawab dengan benar minimal 75% dari soal yang diberikan
oleh guru maka pembelajaran dapat dianggap berhasil.
b. Pendekatan Struktural
Pendekatan struktural merupakan salah satu pendekatan dalam pembelajaran
bahasa, yang dilandasi oleh asumsi bahwa bahasa sebagai seperangkat kaidah, norma,
dan aturan. Atas dasar anggapan tersebut timbul pemikiran bahwa pembelajaran bahasa
harus mengutamakan penguasaan kaidah-kaidah bahasa atau tata bahasa. Oleh sebab itu,
pembelajaran bahasa perlu dititikberatkan pada pengetahuan tentang struktur bahasa yang
tercakup dalam fonologi, morfologi, dan sintaksis dalam hal ini pengetahuan tentang
pola-pola kalimat, pola kata, dan suku kata menjadi sangat penting. Jelas bahwa aspek
kognitif bahasa lebih diutamakan.
Di samping kelemahan, pendekatan ini juga memiliki kelebihan. Dengan
pedekatan struktural, siswa akan menjadi cermat dalam menyusun kalimat, karena
mereka memahami kaidah-kaidahnya. Misalnya saja, mereka mungkin tidak akan
membuat kesalahan seperti di bawah ini.
"Bajunya anak itu baru".
"Di sekolahan kami mengadakan pertandingan sepak bola".
"Anak-anak itu lari-lari di halaman".
c. Pendekatan Komunikatif 3
Pada bagian terdahulu sudah dikemukakan bahwa pandangan tentang bahasa dan
pembelajaran bahasa selalu mengalami perubahan, sejalan dengan perkembangan pola
pikir masyarakat. Dalam kaitannya dengan pembelajaran bahasa Indonesia, akhir-akhir
ini sedang digalakkan penerapan pendekatan komunikatif dan pendekatan terpadu.
Pendekatan komunikatif merupakan pendekatan yang dilandasi oleh pemikiran bahwa
kemampuan menggunakan bahasa dalam komunikasi merupakan tujuan yang harus
dicapai dalam pembelajaran bahasa. Tampak bahwa bahasa tidak hanya dipandang
sebagai seperangkat kaidah tetapi lebih luas lagi, yakni sebagai sarana untuk
berkomunikasi. Ini berarti, bahasa ditempatkan sesuai dengan fungsinya, yaitu fungsi
komunikatif. Menurut Littlewood (1981) pemikiran pendekatan komunikatif
didasarkan pada pemikiran bahwa:
(1) Pendekatan komunikatif membuka diri bagi pandangan yang lebih luas tentang
bahasa. Hal ini terutama menyebabkan orang melihat bahwa bahasa tidak
terbatas pada tata bahasa dan kosakata, tetapi juga pada fungsi komunikatif
bahasa.
(2) Pendekatan komunikatif membuka diri bagi pandangan yang luas dalam
pembelajaran bahasa. Hal itu menimbulkan kesadaran bahwa mengajarkan bahasa.
tidak cukup dengan memberikan kepada siswa bagaimana bentuk-bentuk bahasa
asing, tetapi siswa harus mampu mengembangkan cara-cara menerapkan bentukbentuk itu sesuai dengan fungsi bahasa sebagai sarana komunikasi dalam
situasi dan waktu yang tepat.
Sehubungan dengan pendapat itu, dia mengemukakan beberapa alternatif
teknik pembelajaran bahasa. Dalam kegiatan belajar mengajar, kepada siswa
diberikan latihan, antara lain seperti di bawah ini.
(1) Memberikan informasi secara terbatas
Contoh:
(a) Mengidentifikasi gambar
Dua orang siswa ditugasi mengadakan percakapan (bertanya jawab)
tentang benda-benda yang terdapat di dalam gambar yang disediakan
oleh guru. Pertanyaan dapat mengenai warna, jumlah, bentuk, dan
sebagainya.
(b) Menemukan/mencari pasangan yang cocok
Guru memberikan gambar kepada sekelompok siswa yang masingmasing mendapat sebuah gambar yang berbeda. Seorang siswa yang lain
(di luar kelompok) diberi duplikat salah satu gambar yang telah dibagikan.
Siswa ini harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada temantemannya yang membawa gambar, dengan tujuan untuk mengetahui
identifikasi atau ciri-ciri gambar yang mereka bawa. Dari hasil tanya jawab
itu siswa (pembawa duplikat) tersebut harus dapat menemukan siapa di
antara teman-temannya itu yang membawa gambar yang cocok dengan
duplikat yang dibawanya.
(c) Menemukan informasi yang ditiadakan
Guru memberikan informasi tetapi ada bagian-bagian yang sengaja ditiadakan.
Siswa ditugasi mencari atau menemukan bagian yang tidak ada itu. Kemudian
A mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada B, sehingga is (A) dapat
mengetahui gambar yang mana yang tidak ada pada gambar milik B.4
2) Memberikan informasi tanpa dibatasi bebas (tak terbatas)
Contoh:
(a) Mengomunikasikan contoh dan gambar
Siswa A membawa sebuah model bentuk-bentuk yang diatur/disusun ke
dalam (menjadi) sebuah contoh. Siswa B juga membawa bentuk-bentuk yang
sama. Mereka, A dan B, harus saling memberikan informasi sehingga B
dapat mengetahui contoh yang ada pada A dengan setepat-tepatnya.
(b) Menemukan perbedaan
Siswa A dan B masing-masing mempunyai sebuah gambar yang sama,
kecuali beberapa bagian. Para siswa harus mendiskusikan gambar
tersebut sehingga menemukan perbedaannya.
(c) Menyusun kembali bagian-bagian cerita
Sebuah gambar cerita (tanpa dialog) dipotong-potong. Setiap anggota
kelompok memegang satu bagian tanpa mengetahui bagian gambar yang
dipegang oleh yang lain; kelompok itu harus menentukan urutan aslinya,
dan menyusun kembali cerita itu.
(3) Mengumpulkan informasi untuk memecahkan masalah
Contoh:
Siswa mempunyai rencana akan mengunjungi sebuah kota yang menarik. B
mempunyai daftar/jadwal bus. Mereka harus merencanakan perjalanan yang akan
dilakukan yang memungkinkan mereka untuk mengunjungi beberapa tempat
(misalnya 5 tempat) dalam satu hari, dan menggunakan waktu sekurangkurangnya setengah jam untuk tiap tempat. Siswa harus memilih tempat yang
paling menarik bagi mereka.
(4) Menyusun informasi
Contoh:
Siswa diminta membayangkan bahwa mereka akan mengadakan "camping"
(berkemah) gunung selama tiga hari. Tiap anggota hanya boleh membawa barang
kira-kira seberat 11 kg. Kelompok-kelompok itu harus menentukan apa saja yang
akan mereka bawa, dengan melihat daftar barang yang patut dibawa, yang
diberikan oleh guru, dan mempersiapkan pembelaan apabila mereka ditentang
oleh kelompok lain.
Latihan-latihan tersebut merupakan latihan penggunaan bahasa dalam aktivitas
komunikasi yang bersifat fungsional di dalam kelas. Di samping itu, juga terdapat tipe
aktivitas komunikatif yang lain, yakni aktivitas interaksi sosial, interaksi di dalam
masyarakat atau dalam pergaulan. Dalam hal ini latihan yang diberikan kepada siswa
antara lain dapat berupa:
(1) Kelas sebagai konteks sosial
Contoh:
Percakapan atau diskusi.
(2) Simulasi dan bermain peran
Contoh:
(a) Siswa diminta membayangkan dirinya ada di dalam suatu situasi yang dapat
terjadi di luar kelas. Ini dapat saja berupa kejadian yang sederhana, misalnya, 5
bertemu seorang teman di jalan; tetapi dapat pula kejadian yang bersifat kompleks,
seperti negosiasi di dalam bisnis.
(b) Mereka (siswa) diminta memilih peran tertentu dalam suatu situasi. Dalam beberapa
kasus, mungkin mereka berlaku sebagai dirinya sendiri; tetapi dalam kasus-kasus
lain, mungkin mereka harus memperagakan sesuatu di dalam simulasi.
(c) Mereka diminta berbuat seperti kalau situasi itu benar-benar terjadi sesuai dengan
peran mereka masing-masing. Permainan peran ini tidak selalu dalam bentuk
akting tetapi dapat juga dalam bentuk debat atau improvisasi.
3. Metode
Metode pembelajaran bahasa ialah rencana pembelajaran bahasa, yang mencakup
pemilihan, penentuan, dan penyusunan secara sistematis bahan yang akan diajarkan, serta
kemungkinan pengadaan remedi dan bagaimana pengembangannya. Pemilihan,
penentuan, dan penyusunan bahan ajar secara sistematis dimaksudkan agar bahan ajar
tersebut mudah diserap dan dikuasai oleh siswa. Semuanya itu didasarkan pada
pendekatan yang dianut. Melihat hal itu, jelas bahwa suatu metode ditentukan
berdasarkan pendekatan yang dianut; dengan kata lain, pendekatan merupakan dasar
penentu metode yang digunakan.
Metode mencakup pemilihan dan penentuan bahan ajar, penyusunan serta
kemungkinan pengadaan remedi dan pengembangan bahan ajar tersebut. Dalam hal ini,
setelah guru menetapkan tujuan yang hendak dicapai kemudian ia mulai memilih bahan
ajar yang sesuai dengan bahan ajar tersebut. Sesudah itu, guru menentukan hahan ajar
yang telah dipilih itu, yang sekiranya sesuai dengan tingkat usia, tingkat kemampuan,
kebutuhan serta latar belakang lingkungan siswa. Kemudian, bahan ajar tersebut disusun
menurut urutan tingkat kesukaran, yakni dari yang mudah berlanjut pada yang lebih
sukar. Di samping itu, guru merencanakan pula cara mengevaluasi, mengadakan remedi
serta mengembangkan bahan ajar tersebut.
Metode yang dapat digunakan dalam pembelajaran bahasa Indonesia di antaranya
adalah:
a) metode tata bahasa/terjemahan
b) metode membaca
c) metode audiolingual
d) metode reseptif/produktif
e) metode langsung
f) metode komunikatif
g) metode integratif
h) metode tematik
i) metode kuantum
j) metode konstruktivistik
k) metode partisipatori
l) metode kontekstual6
4. Teknik
Teknik pembelajaran merupakan cara guru menyampaikan bahan ajar yang telah
disusun (dalam metode), berdasarkan pendekatan yang dianut. Teknik yang digunakan
oleh guru bergantung pada kemampuan guru itu mencari akal atau siasat agar proses
belajar mengajar dapat berjalan lancar dan berhasil dengan baik. Dalam menentukan
teknik pembelajaran ini, guru perlu mempertimbangkan situasi kelas, lingkungan, kondisi
siswa, sifat-sifat siswa, dan kondisi-kondisi yang lain. Dengan demikian, teknik
pembelajaran yang digunakan oleh guru dapat bervariasi sekali. Untuk metode yang sama
dapat digunakan teknik pembelajaran yang berbeda-beda, bergantung pada berbagai
faktor tersebut.
Dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa teknik pembelajaran adalah siasat yang
dilakukan oleh guru dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar untuk memperoleh
hasil yang optimal. Teknik pembelajaran ditentukan berdasarkan metode yang digunakan,
dan metode disusun berdasarkan pendekatan yang dianut. Dengan kata lain, pendekatan
menjadi dasar penentuan teknik pembelajaran. Dari suatu pendekatan dapat diterapkan
teknik pembelajaran yang berbeda-beda pula.
Berikut ini adalah teknik-teknik yang biasa digunakan dalam pembelajaran bahasa
Indonesia.
a. Teknik pembelajaran menyimak
(1) simak-ulang ucap
(2) simak-tulis (dikte)
(3) simak-kerjakan
(4) simak-terka
(5) memperluas kalimat
(6) menyelesaikan cerita
(7) membuat rangkuman
(8) menemukan benda
(9) bisik berantai
(10) melanjutkan cerita
(11) parafrase
(12) kata kunci
b. Teknik pembelajaran berbicara
(1) ulang-ucap
(2) lihat-ucapkan
(3) memerikan
(4) menjawab pertanyaan
(5) bertanya
(6) pertanyaan menggali
(7) melanjutkan
(8) menceritakan kembali
(9) percakapan
(10) parafrase
(11) reka cerita gambar
(12) bermain peran
(13) wawancara
(14) memperlihatkan dan bercerita7
c. Teknik pembelajaran membaca
(1) membaca survei
(2) membaca sekilas
(3) membaca dangkal
(4) membaca nyaring
(5) membaca dalam hati
(6) membaca kritis
(7) membaca teliti
(8) membaca pemahaman
d. Teknik pembelajaran menulis
(1) menyalin kalimat
(2) membuat kalimat
(3) meniru model
(4) menulis cerita dengan gambar berseri
(5) menulis catatan harian
(6) menulis berdasarkan foto
(7) meringkas
(8) parafrase
(9) melengkapi kalimat
(10) menyusun kalimat
(11) mengembangkan kata kunci
B. Model-model Pembelajaran Bahasa Indonesia
1. Model Pembelajaran Terpadu
Dalam pembelajaran bahasa, termasuk bahasa Indonesia, dilandasi oleh
pemikiran bahwa aspek-aspek bahasa selalu digunakan secara terpadu, tidak pernah
bahasa digunakan secara terpisah, aspek demi aspek.
Pembelajaran terpadu adalah pembelajaran yang menghubungkan aktivitas anak
berinteraksi dengan lingkungan dan pengalaman dalam kehidupannya.
Di kelas-kelas yang lebih tinggi (4—6 sekolah dasar), pada jenjang SMP/MTs,
dan jenjang SMA/MA pembelajaran aspek-aspek keterampilan berbahasa diberikan
secara terpadu (integratif).
Misalnya:
a. Menyimak dan berbicara
Contoh:
Guru menceritakan sebuah peristiwa, siswa menyimak cerita tersebut. Setelah
selesai, siswa diberi waktu sejenak, kemudian guru meminta salah seorang siswa
menceritakan kembali isi cerita itu dengan bahasa (kalimat-kalimat) siswa sendiri
secara ringkas.
Contoh yang lain, guru telah mempersiapkan dua atau tiga orang siswa untuk
mengadakan dialog, dengan rambu-rambu yang diberikan oleh guru. Pada jam yang
telah ditentukan, siswa yang mendapat tugas melakukan dialog di depan kelas;
siswa yang lain menyimak. Setelah selesai, siswa diberi waktu untuk berpikir,
kernudian salah seorang atau dua tiga orang siswa diminta mengemukakan isi
atau kesimpulan dari dialog tersebut secara bergilir, atau dapat juga siswa diminta
memberikan pendapatnya, tanggapannya tentang isi dialog tersebut.8
Untuk siswa SMA, kemungkinan yang lain masih banyak. Dalam hal ini yang
diutamakan ialah kemampuan siswa memahami apa yang mereka simak itu dan
kemampuan mengemukakan pikirannya. Karena yang mendapat kesempatan
berbicara hanya beberapa siswa, yang lain diberi kesempatan untuk menyatakan
pendapatnya mengenai dialog yang dilakukan oleh teman-temannya yang mendapat
kesempatan di depan kelas. Dengan cara-cara tersebut guru memadukan menyimak
dan berbicara.
b. Menyimak dan Menulis
Guru membacakan atau memperdengarkan rekaman sebuah drama atau sebuah
cerpen. Siswa menyimak berapa kali drama/cerpen itu dibaca/diperdengarkan,
bergantung pada tingkat kesukaran drama/cerpen tersebut. Setelah selesai, siswa
diberi waktu untuk menanyakan hal-hal yang tidak mereka mengerti. Sesudah itu
mereka diminta menjawab pertanyaan-pertanyaan guru tentang drama/cerpen itu,
atau siswa diminta menuliskan isi drama/cerpen secara ringkas dengan kalimat
mereka sendiri.
Dapat juga siswa diminta mendengarkan radio atau televisi pada acara tertentu,
dan diminta membuat laporan hasil simakannya secara tertulis. Dalam hal ini guru
harus jeli, memiliki acara-acara yang mernungkinkan dilaksanakannya tugas
tersebut oleh siswa. Dengan cara-cara di atas, guru memadukan pembelajaran
menyimak dan menulis. Cara yang lain masih cukup banyak.
c. Membaca dan Menyimak
Memadukan pembelajaran membaca dan menyimak tidak sukar.
Contoh:
Siswa diberi tugas membacakan suatu wacana. Dalam hal ini ketentuan-ketentuan
membaca untuk orang lain harus dipahami oleh siswa. Siswa yang lain menyimak.
Setelah itu, siswa diberikan waktu untuk berpikir, kemudian tugas selanjutnya,
mungkin siswa diminta untuk menceritakan isi yang disimak secara lisan atau
mungkin tertulis. Dalam hal ini, agar yang mendapat giliran membaca tidak
sedikit, naskah yang dibaca sebaiknya naskah-naskah yang pendek, seperti:
informasi singkat, pengumuman, perintah, dan sebagainya. Dengan cara-cara
tersebut, guru memadukan membaca dan menyimak.
d. Membaca dan Menulis
Contoh:
Guru memberikan tugas kepada siswa untuk membaca cerita atau tulisan-tulisan
yang lain di luar kelas, dan meminta kepada mereka untuk menuliskan ringkasan
hasil bacaan masing-masing. Setelah mereka menuliskan ringkasan tersebut,
guru dapat meminta kepada siswa untuk mengumpulkan hasil pekerjaan mereka,
atau dapat juga sebelum mereka mengumpulkan, beberapa siswa diberi giliran
untuk membacakan atau mengemukakan hasil pekerjaan masing-masing.
Dengan cara-cara itu terjadi pemaduan antara membaca, menulis, dan bercerita.
e. Menulis dan Bercerita
Contoh:9
Guru memberikan tugas kepada siswa untuk membuat karangan di luar kelas.
Pada jam yang telah ditentukan, siswa menceritakan isi karangannya, sebelum
karangan itu dikumpulkan.
Siswa dibagi dalam kelompok-kelompok kecil, masing-masing beranggotakan
tiga atau empat orang. Tiap kelompok diberi tugas merencanakan dan
menuliskan sebuah adegan yang diperankan. Pada jam yang telah disepakati
bersama, sebelum naskah diserahkan kepada guru, tiap kelompok diminta
memperagakan apa yang telah mereka rencanakan dan mereka tulis. Cara lain
masih banyak.
Pembelajaran kosakata selalu dipadukan dengan keterampilan berbahasa.
Untuk mengajarkan makna kata (kata-kata baru), digunakan sebuah wacana yang
memuat kata-kata yang akan diajarkan. Siswa diminta membaca wacana itu di dalam
hati, kemudian diberi kesempatan untuk mengajukan pertanyaan- pertanyaan.
Setelah itu kata-kata yang disiapkan untuk diajarkan dibicarakan atau
didiskusikan maknanya, sinonimnya (kalau ada), dan sebagainya. Kemudian siswa
diminta menggunakan kata-kata tersebut dalam kalimat secara tertulis. Dapat juga
guru menggunakan kata-kata baru di dalam wacana untuk dikte.
Pembelajaran struktur juga dipadukan dengan semua keterampilan. Dengan
cara-cara seperti contoh di atas, dapat dilakukan pemaduan antara pembelajaran
struktur dengan membaca, menulis, berbicara, dan menyimak. Cara yang lain dapat
juga dengan teknik klos.
Pemaduan bahasa dengan bidang studi yang lain seperti IPA, IPS, dapat
dilakukan dengan jalan menggunakan naskah atau tulisan tentang bidang studi yang
dimaksud sebagai bahan bacaan. Atau dapat juga siswa ditugasi mengarang tentang
sesuatu yang berkaitan dengan bidang studi dimaksud.
Kaitan pembelajaran bahasa dengan bidang studi yang lain dapat dilakukan
dalam hal: kosakata, struktur, menulis, membaca, berbicara, dan menyimak. Dengan
kata lain, semua aspek bahasa dapat dipadukan dengan bidang studi yang lain.
Itulah beberapa contoh pemaduan dalam pembelajaran bahasa Indonesia.
Dalam pembelajaran bahasa ini, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain:
(1) Pembelajaran kosakata dan struktur harus selalu di dalam konteks. Artinya, kata-kata
atau struktur yang diajarkan tidak lepas dari konteks kalimat atau wacana.
(2) Setiap aspek dalam bahasa diajarkan dengan memperhatikan tema yang telah
digariskan dalam silabus. Dengan mengacu pada tema, sebenarnya telah terjadi
pemaduan dengan bidang studi yang lain atau terjadi lintas bidang studi.
(3) Setiap kali pembelajaran selalu diawali dengan pengarahan yang jelas.
(4) Pembelajaran yang direncanakan dengan baik akan memberikan hasil yang lebih
baik.
2. Model Pembelajaran Tematik
a. Pengertian
Pembelajaran tematik merupakan suatu strategi pembelajaran yang melibatkan
beberapa mata pelajaran untuk memberikan pengalaman yang bermakna kepada siswa.
Keterpaduan dalam pembelajaran ini dapat dilihat dari aspek proses atau waktu, aspek
kurikulum, dan aspek belajar mengajar. Pembelajaran tematik hanya diajarkan pada 10
siswa sekolah dasar kelas rendah (1—3), karena pada umumnya mereka melihat segala
sesuatu sebagai satu keutuhan (holistik), perkembangan fisiknya tidak pernah
dipisahkan dengan perkembangan mental, sosial, dan emosional.
b. Strategi Pembelajaran Tematik
Strategi pembelajaran tematik lebih mengutamakan pengalaman belajar siswa,
misalnya, sebagai berikut.
1) Bersahabat, menyenangkan, tetapi tetap bermakna bagi siswa.
2) Dalam menanamkan konsep atau pengetahuan dan keterampilan, siswa tidak harus
di-drill, tetapi ia belajar melalui pengalaman langsung dan menghubungkannya
dengan konsep lain yang sudah dipahami. Bentuk pembelajaran ini dikenal dengan
pembelajaran terpadu dan pembelajarannya sesuai dengan kebutuhan dan
perkembangan siswa.
c. Ciri-ciri Pembelajaran Tematik
Sesuai dengan perkembangan fisik dan mental siswa sekolah dasar, pembelajaran
pada tahap ini harus mempunyai ciri-ciri sebagai berikut.
1) Berpusat pada siswa.
2) Memberikan pengalaman langsung pada siswa.
3) Pemisahan mata pelajaran tidak begitu jelas.
4) Menyajikan konsep dari berbagai mata pelajaran dalam suatu proses pembelajaran.
5) Bersifat fleksibel.
6) Hasil pembelajaran dapat berkembang sesuai dengan minat dan kebutuhan siswa.
d. Keunggulan Pembelajaran Tematik
Pembelajaran tematik memiliki kekuatan/keunggulan, di antaranya sebagai berikut.
1) Pengalaman dan kegiatan belajar relevan dengan tingkat perkembangan dan
kebutuhan siswa.
2) Menyenangkan karena bertolak dari minat dan kebutuhan siswa.
3) Hasil belajar akan bertahan lebih lama karena lebih berkesan dan bermakna.
4) Mengembangkan keterampilan berpikir siswa dengan permasalahan yang dihadapi.
5) Menumbuhkan keterampilan sosial dalam bekerja sama, toleransi, komunikasi, dan
tanggap terhadap gagasan orang lain.
e. Peran Tema
1) Siswa mudah memusatkan perhatian pada satu tema atau topik tertentu.
2) Siswa dapat mempelajari pengetahuan dan mengembangkan berbagai kompetensi
mata pelajaran dalam tema yang sama.
3) Pemahaman terhadap materi pelajaran lebih mendalam dan berkesan.
4) Kompetensi berbahasa dapat dikembangkan lebih baik dengan mengaitkan mata
pelajaran lain dan pengalaman pribadi siswa.
5) Siswa lebih merasakan manfaat dan makna belajar karena materi disajikan dalam
konteks tema yang jelas.
6) Siswa lebih bergairah belajar karena mereka dapat berkomunikasi dalam situasi
yang nyata, misalnya, bertanya, bercerita, menulis deskripsi, menulis surat, dan 11
sebagainya untuk mengembangkan keterampilan berbahasa, sekaligus untuk
mempelajari mata pelajaran lain.
7) Guru dapat menghemat waktu karena mata pelajaran yang disajikan secara terpadu
dapat dipersiapkan sekaligus dan diberikan dalam 2 atau 3 kali pertemuan. Waktu
selebihnya dapat digunakan untuk kegiatan remedial, pemantapan, atau pengayaan.
f. Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Pembelajaran Tematik
1) Pembelajaran tematik dimaksudkan agar pelaksanaan kegiatan belajar mengajar
menjadi lebih bermakna dan utuh.
2) Dalam pelaksanaan pembelajaran tematik perlu dipertimbangkan antara lain alokasi
waktu setiap tema, memperhitungkan banyak dan sedikitnya bahan yang ada di
lingkungan.
3) Pilih tema yang terdekat dengan anak.
4) Lebih mengutamakan kompetensi dasar yang akan dicapai daripada tema.
g. Langkah-langkah Menyusun Pembelajaran Tematik
1) Pelajari kompetensi dasar pada kelas dan semester yang sama dari setiap mata
pelajaran.
2) Pilihlah tema yang dapat mempersatukan kompetensi-kompetensi tersebut untuk
setiap kelas dan semester.
Pilihan Tema: Diri Sendiri, Keluarga, Lingkungan, Tempat Umum, Pengalaman,
Budi Pekerti, Kegemaran, Tumbuhan, Hiburan, Binatang, Transportasi, Kesehatan,
K3, Makanan, Pendidikan, Pekerjaan, Peristiwa, Pariwisata, Kejadian Sehari-hari,
Pertanian, Negara, Komunikasi, dsb.
3) Buatlah “Matriks Hubungan Kompetensi Dasar dengan Tema”. Dalam langkah ini
penyusun memperkirakan dan menentukan kompetensi-kompetensi dasar pada
sebuah mata pelajaran yang cocok dikembangkan dengan sebuah tema. Langkah ini
dilakukan untuk semua mata pelajaran.
3. Model Pembelajaran yang Aktif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan
(PAKEM/Joyfull Learning)
a. PAKEM adalah strategi pembelajaran yang menciptakan variasi kondisi eksternal dan
internal dengan melibatkan siswa secara aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan
sehingga pembelajaran bermakna.
b. Pembelajaran aktif merupakan pendekatan pembelajaran yang lebih banyak
melibatkan aktivitas peserta didik dalam mengakses berbagai informasi dan
pengetahuan untuk dibahas dan dikaji dalam proses pembelajaran di kelas
sehingga mereka mendapatkan berbagai pengalaman yang dapat meningkatkan
pemahaman dan kompetensinya. Lebih dari itu, pembelajaran aktif memungkinkan
peserta didik mengembangkan kemampuan berpikir tingkat tinggi, seperti
menganalisis dan menyintesis, serta melakukan penilaian terhadap berbagai
peristiwa belajar, dan menerapkannya dalam kehidupan seharihari. Pembelajaran 12
aktif memiliki persamaan dengan model pembelajaran self discovery learning,
yakni pembelajaran yang dilakukan oleh peserta didik untuk menemukan
kesimpulan sendiri sehingga dapat dijadikan sebagai nilai baru yang dapat
diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari.
Dalam model pembelajaran aktif, guru lebih memposisikan dirinya sebagai
fasilitator, yang bertugas memberikan kemudahan belajar (to facilitate of
learning) kepada peserta didik. Peserta didik terlibat secara aktif dan banyak
berperan dalam proses pembelajaran sedangkan guru lebih banyak
memberikan arahan dan bimbingan, serta mengatur sirkulasi dan jalannya
proses pembelajaran.
c. Pembelajaran kreatif merupakan proses pembelajaran yang mengharuskan guru
untuk dapat memotivasi dan memunculkan kreativitas peserta didik selama
pembelajaran berlangsung, dengan menggunakan beberapa metode dan strategi
yang bervariasi, misalnya, kerja kelompok, bermain peran, dan pemecahan
masalah. Pembelajaran kreatif menuntut guru untuk mampu merangsang
kreativitas peserta didik, baik dalam mengembangkan kecakapan berpikir
maupun dalam melakukan suatu tindakkan. Berpikir kreatif selalu dimulai
dengan berpikir kritis, yakni menemukan dan melahirkan sesuatu yang
sebelumnya tidak ada atau memperbaiki sesuatu. Berpikir kreatif harus
dikembangkan dalam proses pembelajaran, agar peserta didik terbiasa untuk
mengembangkan kreativitasnya.
Pada umumnya berpikir kreatif memiliki empat tahapan sebagai berikut.
Tahap pertama; persiapan, yaitu proses pengumpulan berbagai informasi
untuk diuji. Tahap kedua; inkubasi, yaitu suatu rentang waktu untuk merenungkan
hipotesis informasi tersebut sampai diperoleh keyakinan bahwa hipotesis tersebut
rasional. Tahap ketiga; iluminasi, yaitu suatu kondisi untuk menemukan keyakinan
bahwa hipotesis tersebut benar, tepat, dan rasional. Tahap keempat; verifikasi, yaitu
pengujian kembali hipotesis untuk dijadikan sebuah rekomendari, konsep, atau teori.
Siswa dikatakan kreatif apabila mampu melakukan sesuatu yang menghasilkan
sebuah kegiatan baru yang diperoleh dari hasil berpikir kreatif dan mewujudkannya
dalam bentuk sebuah hasil karya baru.
d. Pembelajaran dapat dikatakan efektif jika mampu memberikan pengalaman
baru, dan membentuk kompetensi peserta didik, serta mengantarkan mereka ke
tujuan yang ingin dicapai secara optimal. Hal ini dapat dicapai dengan
melibatkan peserta didik dalam perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian
pembelajaran. Seluruh peserta didik harus dilibatkan secara penuh agar
bergairah dalam pembelajaran sehingga suasana pembelajaran betul-betul
kondusif, dan terarah pada tujuan dan pembentukan kompetensi peserta didik.
Pembelajaran efektif menuntut keterlibatan peserta didik secara aktif karena
mereka merupakan pusat kegiatan pembelajaran dan pembentukan kompetensi.
Peserta didik harus didorong untuk menafsirkan informasi yang disajikan oleh
guru sampai informasi tersebut dapat diterima oleh akal sehat. Dalam
pelaksanaannya, hal ini memerlukan proses pertukaran pikiran, diskusi, dan
perdebatan dalam rangka pencapaian pemahaman yang sama terhadap materi
standar.
Pembelajaran efektif perlu ditunjang oleh suasana dan lingkungan13
belajar yang memadai. Maka dari itu, guru harus mampu mengelola tempat
belajar dengan baik, mengelola peserta didik, mengelola kegiatan pembelajaran,
mengelola isi/materi pembelajaran, dan mengelola sumber-sumber belajar.
e. Pembelajaran menyenangkan (joyfull instruction) merupakan suatu proses
pembelajaran yang di dalamnya terdapat sebuah kohesi yang kuat antara
pendidik dan peserta didik, tanpa ada perasaan terpaksa atau tertekan (not
under pressure). Dengan kata lain, pembelajaran menyenangkan adalah
adanya pola hubungan yang baik antara guru dengan peserta didik dalam
proses pembelajaran. Guru memposisikan diri sebagai mitra belajar peserta
didik, bahkan dalam hal tertentu tidak menutup kemungkinan guru belajar
dari peserta didiknya. Hal ini dimungkinkan karena pesatnya perkembangan
teknologi informasi tidak memungkinkan lagi guru untuk mendapatkan
informasi lebih cepat dari peserta didiknya. Dalam hal ini perlu diciptakan
suasana yang demokratis, dan tidak ada beban baik bagi guru maupun
peserta didik dalam melakukan proses pembelajaran.
Untuk mewujudkan proses pembelajaran yang menyenangkan
guru harus mampu merancang pembelajaran dengan baik, memilih materi
yang tepat, serta memilih dan mengembangkan strategi yang dapat
melibatkan peserta didik secara optimal.
f. Prosedur PAKEM
1) Pemanasan dan apersepsi
Pemanasan dan apersepsi perlu dilakukan untuk menjajagi pengetahuan peserta
didik, memotivasi peserta didik dengan menyajikan materi yang menarik, dan
mendorong mereka untuk mengetahui berbagai hal baru. Pemanasan dan apersepsi ini
dapat dilakukan sebagai berikut.
(a) Mulailah pembelajaran dengan hal-hal yang diketahui dan dipahami peserta
didik.
(b) Memotivasi peserta didik dengan bahan ajar yang menarik dan berguna bagi
kehidupan mereka.
(c) Gerakkan peserta didik agar tertarik dan bernafsu untuk mengetahui hal-hal yang
baru.
2) Eksplorasi
Tahap eksplorasi merupakan kegiatan pembelajaran untuk mengenalkan bahan dan
mengaitkannya dengan pengetahuan yang telah dimiliki peserta didik. Hal tersebut
dapat ditempuh sebagai berikut.
(a) Perkenalkan materi standar dan kompetensi dasar yang harus dimiliki oleh peserta
didik;
(b) Kaitkan materi standar dan kompetensi dasar yang baru dengan pengetahuan dan
kompetensi yang sudah dimiliki oleh peserta didik;
(c) Pilihlah metode yang paling tepat, dan gunakan secara bervariasi untuk
meningkatkan penerimaan peserta didik terhadap materi standar dan kompetensi
baru.14
3) Konsolidasi pembelajaran
Konsolidasi merupakan kegiatan untuk mengaktifkan peserta didik dalam
pembentukan kompetensi dan mengaitkan kompetensi dengan kehidupan peserta
didik. Konsolidasi pembelajaran ini dapat dilakukan sebagai berikut.
(a) Libatkan peserta didik secara aktif dalam menafsirkan dan memahami materi
standar dan kompetensi baru;
(b) Libatkan peserta didik secara aktif dalam proses pemecahan masalah (problem
solving), terutama dalam masalah-masalah aktual;
(c) Letakkan penekanan pada kaitan struktural, yaitu kaitan antara materi standar dan
kompetensi baru dengan berbagai aspek kegiatan dan kehidupan dalam
lingkungan masyarakat;
(d) Pilihlah metodologi yang paling tepat sehingga materi standar dapat diproses
menjadi kompetensi peserta didik.
4) Pembentukan kompetensi, sikap, dan perilaku
Pembentukan kompetensi, sikap, dan perilaku peserta didik dapat dilakukan
sebagai berikut.
(a) Doronglah peserta didik untuk menerapkan konsep, pengertian, dan kompetensi
yang dipelajarinya dalam kehidupan sehari-hari;
(b) Praktekkan pembelajaran secara langsung agar peserta didik dapat membangun
kompetensi, sikap, dan perilaku baru dalam kehidupan sehari-hari berdasarkan
pengertian yang dipelajari;
(c) Gunakan metodologi yang tepat agar terjadi perubahan kompetensi, sikap, dan
perilaku peserta didik.
5) Penilaian
Kegiatan penilaian dapat dilakukan sebagai berikut.
(a) Kembangkan cara-cara untuk menilai hasil pembelajaran peserta didik;
(b) Gunakan hasil penilaian tersebut untuk menganalisis kelemahan atau kekurangan
peserta didik dan masalah-masalah yang dihadapi guru dalam memberikan
kemudahan kepada peserta didik;
(c) Pilihlah metode yang paling tepat sesuai dengan kompetensi yang ingin dicapai.
C. Alternatif Strategi Pembelajaran Bahasa Indonesia
1. Pembelajaran kooperatif (Cooperative Learning)15
o Pembelajaran kooperatif adalah salah satu strategi belajar mengajar yang
menekankan pada sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau membantu di
antara sesama dalam struktur kerja sama yang teratur dalam kelompok, yang terdiri
atas dua orang atau lebih.
o Keberhasilan kerja sangat dipengaruhi oleh keterlibatan dari setiap anggota
kelompok itu sendiri. Dalam pendekatan ini, siswa merupakan bagian dari suatu
sistem kerja sama dalam mencapai hasil yang optimal dalam belajar.
o Cooperative learning ini juga memandang bahwa keberhasilan dalam belajar bukan
semata-mata harus diperoleh dari guru, melainkan juga bisa juga dari pihak lain
yang terlibat dalam pembelajaran itu, yaitu teman sebaya.
o Jadi, keberhasilan belajar dalam pendekatan ini bukan hanya ditentukan oleh
kemampuan individu secara utuh melainkan perolehan itu akan baik jika dilakukan
secara bersama-sama dalam kelompok kecil yang terstruktur dengan baik.
Beberapa karakteristik pendekatan Cooperative Learning, antara lain:
a. individual accountability, yaitu bahwa setiap individu di dalam kelompok
mempunyai tanggung jawab untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh
kelompok sehingga keberhasilan kelompok sangat ditentukan oleh tanggung jawab
setiap anggota;
b. social skill, meliputi seluruh hidup sosial, kepekaan sosial, dan mendidik siswa
untuk menumbuhkan pengekangan diri dan pengarahan diri demi kepentingan
kelompok. Keterampilan ini mengajarkan siswa untuk belajar memberi dan
menerima, mengambil dan menerima tanggung jawab, menghormati hak orang lain,
dan membentuk kesadaran sosial;
c. positive interdependence adalah sifat yang menunjukkan saling ketergantungan satu
terhadap yang lain di dalam kelompok secara positif. Keberhasilan kelompok sangat
ditentukan oleh peran serta setiap anggota kelompok karena setiap anggota
kelompok dianggap memiliki kontribusi. Jadi, siswa berkolaborasi bukan
berkompetisi;
d. group processing, proses jawaban permasalahan dikerjakan oleh kelompok secara
bersama-sama.
o Perancangan dan pelaksanaan model pembelajaran Cooperative Learning didasari
oleh pemikiran filosofis “Greeting Better Together”, yang berarti untuk
mendapatkan sesuatu yang lebih baik dalam belajar hendaknya dilakukan secara
bersama-sama. Untuk menciptakan “kebersamaan” dalam belajar, guru harus
merancang program pembelajarannya dengan mempertimbangkan aspek
kebersamaan siswa sehingga mampu mengondisikan dan memformulasikan kegiatan
belajar siswa dalam interaksi yang aktif interaktif dalam suasana kebersamaan bukan
saja di dalam kelas melainkan juga di luar lingkungan sekolah.
o Langkah-langkah model pembelajaran Cooperative Learning sebagai berikut:
1) guru merancang pembelajaran, mempertimbangkan, dan menetapkan target
pembelajaran yang ingin dicapai dalam pembelajaran. Guru juga menetapkan
sikap dan keterampilan-keterampilan sosial yang diharapkan dapat
dikembangkan dan diperlihatkan oleh siswa selama berlangsungnya
pembelajaran. Guru dalam merancang pembelajaran juga harus
mengorganisasikan materi tugas-tugas yang dikerjakan bersama-sama dalam
dimensi kerja kelompok. Untuk memulai pembelajarannya, guru harus 16
menjelaskan tujuan dan sikap serta keterampilan sosial yang ingin dicapai dan
diperlihatkan oleh siswa selama pembelajaran;
2) dalam aplikasi pembelajarannya di kelas, guru merancang lembar observasi
kegiatan siswa dalam belajar secara bersama-sama dalam kelompok-kelompok
kecil. Dalam menyampaikan materi, pemahaman, dan pendalamannya akan
dilakukan siswa ketika belajar secara bersama-sama dalam kelompok.
Pemahaman dan konsepsi guru terhadap siswa secara individual sangat
menentukan kebersamaan dari kelompok yang terbentuk;
3) dalam melakukan observasi kegiatan siswa, guru mengarahkan dan membimbing
siswa baik secara individual maupun kelompok, dalam pemahaman materi
maupun mengenai sikap dan perilaku siswa selama kegiatan belajar;
4) guru memberi kesempatan kepada siswa untuk mempresentasikan hasil kerjanya.
Guru juga memberikan beberapa penekanan terhadap nilai, sikap, dan perilaku
sosial yang harus dikembangkan dan dilatihkan kepada para siswa.
o Alasan pembelajaran Cooperative Learning perlu dilaksanakan dengan alasan
sebagai berikut.
1) Terciptanya kehidupan bermasyarakat yang saling”asah-asih-asuh”, rukun,
damai, harmoni tanpa saling curiga merupakan impian semua orang. Bagi
Negara Kesatuan Republik Indonesia yang masyarakatnya majemuk, isu-isu
SARA mudah sekali digunakan oleh orang atau kelompok yang tidak
bertanggung jawab untuk memecahkan bangsa.
2) Keharmonisan dapat terwujud jika masing-masing mau terbuka, mau mendengar,
dan saling memahami kekurangan serta kelebihan orang lain. Menyadari hal
yang besar dimulai dari hal-hal yang kecil. Jadi, guru dapat memulainya sejak
anak-anak duduk di sekolah dasar melalui proses pembelajaran.
3) Beberapa manfaat model pembelajaran Cooperative Learning dalam proses
belajar-mengajar antara lain:
(a) dapat melibatkan siswa secara aktif dalam mengembangkan pengetahuan,
sikap, dan keterampilannya dalam suasana belajar-mengajar yang bersifat
terbuka dan demokratis;
(b) dapat mengembangkan aktualisasi berbagai potensi diri yang telah dimiliki
oleh siswa;
(c) dapat mengembangkan dan melatih berbagai sikap, nilai, dan keterampilanketerampilan sosial untuk diterapkan dalam kehidupan di masyarakat;
(d) siswa tidak hanya sebagai objek belajar tetapi juga sebagai subjek belajar
karena siswa dapat menjadi tutor sebaya bagi siswa lainnya;
(e) siswa dilatih untuk bekerja sama, karena bukan materi saja yang dipelajari
melainkan juga tuntutan untuk mengembangkan potensi dirinya secara
optimal bagi kesuksesan kelompoknya;
(f) memberi kesempatan kepada siswa untuk belajar memperoleh dan
memahami pengetahuan yang dibutuhkan secara langsung sehingga sesuatu
yang dipelajarinya lebih bermakna bagi dirinya.
2. Pembelajaran Keterampilan Proses
Pembelajaran keterampilan proses adalah pembelajaran dengan
mengembangkan keterampilan-keterampilan memproses perolehan sehingga siswa 17
mampu menemukan dan mengembangkan fakta dan konsep serta
menumbuhkembangkan sikap dan nilai. Dengan demikian, keterampilan-keterampilan
itu menjadi roda penggerak penemuan dan pengembangan fakta dan konsep serta
pertumbuhan dan pengembangan sikap dan nilai. Seluruh irama dan gerak atau
tindakan dalam proses belajar mengajar tersebut akan menciptakan kondisi cara belajar
siswa aktif.
Langkah-langkah kegiatan keterampilan proses di antaranya mengobservasi atau
mengamati, termasuk di dalamnya: menghitung, mengukur, mengklasifikasi, mencari
hubungan ruang/waktu, membuat hipotesis, merencanakan penelitian/eksperimen,
mengendalikan variabel, menginterpretasi atau menafsirkan data, menyusun
kesimpulan sementara, meramalkan, menerapkan, dan mengkomunikasikan.
3. Pembelajaran Kecakapan Hidup
a. Pengertian kecakapan hidup (Life Skills)
Esensi kecakapan hidup adalah kemampuan seseorang untuk memahami dirinya
dan potensinya dalam kehidupan, antara lain mencakup penentuan tujuan, memecahkan
masalah dan hidup bersama orang lain. Kemampuan tersebut akan membantu untuk
hidup dalam lingkungannya dengan sehat serta memiliki perilaku yang produktif.
Penelitian ilmiah menunjukkan bahwa kecakapan hidup membantu siswa untuk
melindungi dirinya dari berbagai bahaya, bukan hanya obat terlarang melainkan lebih
dari itu untuk mengajarkan dasar-dsar kecakapan hidup untuk memasuki kehidupan
sebagai orang dewasa dengan berhasil (Davis, 2000).
Selain itu, kecakapan hidup dapat diartikan sebagai suatu kecakapan yang dimiliki
seseorang untuk mau dan berani menghadapi problema hidup dan kehidupan secara wajar
tanpa merasa tertekan, secara proaktif dan kreatif mencari serta menemukan solusi
sehingga akhirnya mampu mengatasinya.
Dalam hidup, di mana pun dan kapan pun orang selalu menemui masalah yang
harus dipecahkan. Kecakapan hidup dapat dipilah menjadi lima, yaitu :
1) kecakapan mengenal diri (self awareness), yang juga sering disebut kemampuan
personal (personal skills),
2) kecakapan berpikir rasional (thinking skills),
3) kecakapan sosial (social thinking),
4) kecakapan akademik (academic skills), dan
5) kecakapan vokasional (vocasional skills).
Kecakapan mengenal diri (self awareness) mencakup:
1) penghayatan diri sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa, anggota masyarakat dan
warga negara;
2) menyadari dan mensyukuri kelebihan dan kekurangan yang dimiliki, sekaligus
menjadikannya sebagai modal dalam meningkatkan dirinya sebagai individu yang
bermanfaat bagi sendiri dan lingkungannya.
Kecakapan berpikir rasional (thinking skills) mencakup :
1) kecakapan komunikasi dengan empati (communication skills),
2) kecakapan bekerja sama (collaboration skills).
Berempati, sikap penuh pengertian dan seni komunikasi dua arah, perlu
ditekankan karena yang dimaksud berkomunikasi bukan sekadar menyampaikan pesan 18
melainkan isi dan sampainya pesan disertai dengan kesan baik akan menumbuhkan
hubungan yang harmonis.
Bagi bangsa Indonesia yang bersifat religius, kecakapan hidup (life skills) di atas
masih harus ditambah sebagai panduan, yaitu akhlak. Artinya, kesadaran diri, berpikir
rasional, hubungan interpersonal, kecakapan akademik serta kecakapan vokasional harus
dijiwai oleh akhlak mulia. Akhlak harus menjadi kendali setiap tindakan seseorang. Oleh
karena itu, kesadaran diri sebagai makhluk Tuhan harus mampu mengembangkan akhlak
mulia tersebut. Di sinilah pentingnya pembentukan jati diri dan kepribadian (character
building) guna menumbuhkembangkan penghayatan nilai-nilai etika, sosial, dan religius
yang merupakan bagian integral dan pendidikan di semua jenis dan jenjang.
Kecakapan akan diperlukan seseorang untuk menghadapi problema bidang khusus
tertentu. Misalnya untuk memecahkan maslah penjualan barang yang tidak laku, tentu
diperlukan keterampilan pemasaran dan seterusnya.
Kecakapan akademik (academic skills), atau kemampuan berpikir ilmiah
(scientific method) mencakup: identifikasi variabel, merumuskan hipotesis, dan
melaksanakan penelitian.
Kecakapan vokasional (vocasional skills), sering disebut keterampilan kejuruan,
artinya keterampilan yang dikaitkan dengan bidang pekerjaan tertentu yang terdapat di
masyarakat. Perlu disadari bahwa di alam kehidupan nyata, antara general life skills
(GLS) dan specific life skills (SLS), antara kecakapan mengenai diri, kecakapan berpikir
rasional, kecakapan sosial, kecakapan akademik, dan kecakapan vokasional tidak
berfungsi secara terpisah-pisah, atau tidak terpisah secara ekslusif. Hal yang terjadi
sebuah tindakan individu dapat melibatkan aspek fisik, mental, emosional, dan
intelektual. Derajat kualitas tindakan individu dalam banyak hal dipengaruhi oleh kualitas
kematangan berbagai aspek pendukung tersebut.
Tujuan Pembelajaran Kecakapan Hidup (Life Skills) bagi siswa
Program life skills didesain agar bermanfaat bagi siswa, memberikan pengetahuan
dan keterampilan yang diperlukan oleh siswa, memberikan pengetahuan dan
keterampilan yang diperlukan oleh siswa untuk meningkatkan tanggung jawabnya dan
untuk mengembangkan potensi sepenuhnya. Tujuan umum pembelajaran life skills bagi
siswa adalah untuk mengembangkan sikap, kemauan, kecakapan manajemen diri,
kecakapan akademik, kecakapan sosial kemasyarakatan dan kecakapan vokasional serta
pengetahuan yang diperlukan untuk memasuki alam pekerjaan dan kehidupannya dalam
masyarakat. Siswa diharapkan mampu mengembangkan kecakapan yang akan
diperlukannya agar dapat berkiprah secara mandiri dalam masyarakat dan memiliki
kemampuan sebaik-baiknya. Tujuan khusus pembelajaran life skills adalah:
1) menyajikan kecakapan berkomunikasi dengan menggunakan berbagai teknik yang
memadai bagi siswa;
2) mengembangkan sikap dan perilaku yang sesuai dengan masyarakat masa kini dan
memenuhi kebutuhan di masa datang;
3) mengembangkan kemampuan membantu diri dan kecakapan hidup agar setiap
siswa dapat mandiri;
4) memperluas pengetahuan dan kesadaran siswa mengenai sumber-sumber dalam
masyarakat;19
5) mengembangkan kecakapan akademik yang akan mendukung kemandirian setiap
siswa;
6) mengembangkan kecakapan pravokasional dan vokasional dengan memfasilitasi
latihan kerja dan pengalaman kerja di masyarakat;
7) mengembangkan kecakapan untuk memanfaatkan waktu senggang dan melakukan
rekreasi;
8) mengembangkan kecakapan untuk memecahkan masalah untuk membantu siswa
melakukan pengambilan keputusan masa kini dan di masa depan.
Desain Program Kecakapan Hidup (Life Skills)
Pembelajaran dalam program life skills dilaksanakan secara individual atau dalam
kelompok kecil, dengan berlandaskan kebutuhan belajar setiap siswa. Pembelajaran yang
dilaksanakan secara individual terutama bagi siswa yang mengalami kesulitan belajar.
Fokus pembelajaran life skills adalah:
1) komunikasi,
2) membantu diri sendiri,
3) kehidupan mandiri,
4) kemampuan akademik,
5) kecakapan pravokasional dan vokasional,
6) pemanfaatan waktu luang dan rekreasi,
7) pendidikan jasmani,
8) pemecahan masalah,
9) kecakapan pribadi/sosial, dan
10) kecakapan bermasyarakat.

0 komentar:

Poskan Komentar